Proteksi Katodik dan Proteksi Katodik Anoda Korban

| Minggu, 14 Maret 2010

1. Proteksi Katodik

Proteksi katodik adalah suatu cara perlindungan korosi secara elektrokimia di mana reaksi oksidasi pada sel galvanik dikonsentrasikan pada anoda dan menghilangkan korosi pada katoda. Struktur yang akan dilindungi secara listrik dibuat negatip sehingga bertindak sebagai katoda. Elektroda yang lain secara listrik dibuat positip dan bertindak sebagai anoda hingga tercipta suatu sistem rangkaian arus listrik searah tertutup sebagaimana hanlnya bila sepotong logam terkorosi. Sistem ini membutuhkan anoda, katoda, aliran listrik di antara keduanya dan adanya elektrolit. Dengan kata lain, penerapannya hanya mungkin bila struktur yang diproteksi dan anoda berada pada hubungan secara langsung baik secara elektronik maupun elektrolit. Proteksi katodik dapat diterapkan dengan dua cara, yaitu :

a. Cara arus tanding

Keuntungan :
1. Jika tersedia cukup tegangan listrik maka arus proteksi dapat ditingkatkan
sesuai yang diinginkan, selama material anoda tetap berfungsi.
2. Tegangan tidak perlu besar walaupun ada kehilangan karena tahanan, karena
hal ini dapat diatur dengan meningkatkan arus.

Kerugian :
1. Membutuhkan pembangkit arus DC yang tersedia cukup dan kontinu.
2. Harus selalu memperhatikan arah arus yang diberikan agar tidak terbalik
3. Membutuhkan pengawasan tenaga ahli.
4. Anodanya harus tersekat dan tahan air jika pencelupannya memungkinkan,
terjadinya korosi pada bagian sekatnya.
5. Sistem arus tanding dengan anoda dari logam-logam inert harus ada pelindung
arus.

b. Cara anoda korban

Keuntungan :
1. Dapat digunakan walaupun tidak ada sumber listrik dari luar.
2. Tidak mengeluarkan tambahan biaya untuk pemakaian alat-alat listrik.
3. Sangat mudah pengawasannya sehingga tidak dibutuhkan orang yang benar-benar
ahli.
4. Arus tidak mungkin mengalir pada arah yang salah sehingga proteksi
benar-benar terjadi.
5. Pemasangan anoda korban sederhana.

Kerugian :
1. Arus yang tersedia bergantung pada luasan anoda, tentunya bersifat lebih
konsumtif bila struktur yang diproteksi sangat besar.
2. Bila ada sumber arus DC maka energi yang dibutuhkan dapat tersedia dengan
biaya lebih murah.

2. Proteksi Katodik Anoda Korban
Beberapa kriteria dalam proteksi katodik baja korban dengan cara anoda korban adalah:
1. Potensial negatif (katoda) sekurangkurangnya –0,800 volt diukur antara permukaan struktur dengan elektroda Ag/AgCl yang dihubungkan di dalam air laut.
2. Minimum negatif penyimpangan potensial (katoda) 0,3 volt yang dihasilkan dari arus proteksi.
3. Minimum negatif penyimpangan potensial (katoda) 0,1 volt yang diukur dengan adanya gangguan arus dan pengukuran perubahan potensial.

Penilaian kinerja anoda korban dalam memproteksi baja karbon meliputi :
1. Kapasitas anoda, yaitu jumlah arus yang didapat untuk satu satuan waktu yang dihasilkan dari berat anoda tertentu. Perhitungan kapasitas nyata anoda korban menggunakan persamaan :
Kapasitas = ,
dimana :
i = arus galvanik (ampere).
t = waktu pencelupan (jam).
w = kehilangan berat anoda (kg).
2. Laju konsumsi anoda, menunjukkan rata-rata berkurangnya berat anoda karena memproteksi katoda. Perhitungan laju konsumsi anoda korban menggunakan persamaan :
Laju konsumsi =
3. Efisiensi anoda, menunjukkan persentase kapasitas anoda teoritis yang dicapai dalam prakteknya. Perhitungan efisiensi anoda karbon menggunakan persamaan kapasitas teoritis kapasitas nyata.
Efisiensi = kapasitas nyata/kapasitas teoritis
4. Waktu induksi anoda, yaitu waktu yang dibutuhkan anoda untuk menghasilkan potensial katoda yang stabil pada nilai potensial proteksi. Merupakan waktu untuk mempolarisasi-negatifkan logam yang dilindungi menjadi katodik.
5. Potensial proteksi, yaitu potensial yang disuguhkan sewaktu memberikan informasi mengenai perilaku perlindungan anoda terhadap katoda dalam suatu kurun waktu.
6. Pola korosi anoda, anoda harus mempunyai kecenderungan terkorosi sendiri (parasitic corrosion) yang kecil, yang berarti anoda harus mempunyai pola korosi yang merata (uniform corrosion).
7. Perhitungan laju korosi anoda dan katoda menggunakan persamaan :
Laju korosi =
dimana :
K = konstanta laju korosi = 8,76 x 104 untuk satuan laju korosi
(cm/jam).
W = kehilangan berat (gram).
A = luas spesimen yang tercelup (cm2).
T = waktu pencelupan (jam).
D = densitas (gram/cm3), untuk baja karbon D = 7,86 gr/cm3; paduan
Zn, D = 7,13 gr/cm3 dan paduan Al, D = 2,7 gr/cm3

3 komentar:

Anonim mengatakan...

kl menggunakan kurva polarisasi cast iron dan aluminium, apakah potensial katoda -0,800 volt?

Anonim mengatakan...

jika anda butuh Proteksi katodik system SACP dan ICCP , dapat menghubungi saya di 081315002272- Elisar Handara

Haqi Maria mengatakan...

Spesifikasi Produk SFU Aluminium Flush Mounted Anode
Perusahaan kami Memproduksi berbagai macam ukuran dan sepesifikasi Aluminium & Zinc Anode / Chatodic Protection dengan merek SFU Anode, dan kami juga dapat membuat cathodic protection yang di sesuaikan dengan spesifikasi dan aplikasi yang custumer butuhkan.

Kapasitas Produksi Chatodic Protection yang kami buat bisa mencapai 100 Ton/ Bln. Dengan Fasilitas Reverb Crucible Furnace 2 unit kapasitas 200 Kg/ melt dan 1 unit Reverberactory furnace 850 Kg/ melt.

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi kami.

085795980444

Poskan Komentar

Contact


Your Name
Your Email Address
Subject
Message
Image Verification
captcha
Please enter the text from the image:
[ Refresh Image ] [ What's This? ]